Cuci-cuci

Sejahtera la kamu wahai orang-orang muslim

Aktiviti dihari minggu~ setelah 2 minggu si "puteh" tidak bercuci. 

lalu terlintas difikiran, jika hati kita ini sentiasa dicuci, pastinya akan bersih dan akan sentiasa terjaga.. inshaAllah.. namun, berapa kerapkah kita menyucikan hati? allahualam... 

biarlah gambar berbicara

Jom bersihkan diri: 

Catitan amalan kita.

Assalamualaikum…

Tepat 6.15pm, aku bergegas meluru ke parking kereta LE7785. Hanya dalam fikiran untuk solat berjemaah di surau. Alhamdulillah… sempat juga sampai dirumah setelah 20 minit memandu. Lalu aku bergegas masuk kedalam rumah, bersugi dan seterusnya menukar coverall kepada pakaian jubah untuk solat maghrib di surau.
Allahuakbar, subhanallah, terima kasih Allah kerana telah memilih dan memberi kudrat untuk solat berjemaah walaupun ketinggalan rakaat pertama. Sebak rasa dihati, bila kedengaran suara imam seperti dalam keadaan sedih pada rakaat kedua. Apa yang bermain difikiran, betapa malunya aku menghadap Allah dalam keadaan yang penuh dosa. Kuimbas kembali dosa-dosa sepanjang hari ini. ku imbas betapa indahnya jika tika dan saat ini aku berada di masjidil haram ataupun masjid nabawi. Allahuakbar~ Betapa lemahnya aku ya Allah.. engkau ampunilah dosaku.
Usai solat maghrib, acara diteruskan dgn bacaan Yaasin. Sedikit tazkirah daripada imam berkaitan surah yaasin. “bukanlah menjadi ibadah wajib yang blh mendatangkan bid’ah bahawa setiap malam jumaat mesti baca surah yaasin”. Keterangan nya cukup ringkas, bacaan yaasin adalah tradisi, dan dibolehkan juga yaasin dibaca pada waktu lain selain malam jumaat, juga dibolehkan baca surah selagi mana kita tidak lupa dan lebih dekat dengan alquran.
gambar sekadar hiasan

imam juga menekankan, betapa pentingnya amalan yang kita lakukan sepanjang kehidupan kita dan sesudah kita mati. Segala amalam baik atau buruk dicatit dan amalan-amalan ini berterusan menerusi anak, cucu, cicit dan seterunya. Jika baik amalan kita dan dijadikan panduan oleh generasi kita, maka baiklah keturunan kita, jika tidak, Allahualam. 

Dalam surah yaasin | ayat 11 menekankan kita mengenai betapa besar impak kehidupan kita pada masa kini yang berkaitan dengan pahala/dosa pada masa akan datang:

Allah berfirman :
إِنَّمَا تُنْذِرُ مَنِ اتَّبَعَ الذِّكْرَ وَخَشِيَ الرَّحْمَنَ بِالْغَيْبِ فَبَشِّرْهُ بِمَغْفِرَةٍ وَأَجْرٍ كَرِيمٍ (11) إِنَّا نَحْنُ نُحْيِي الْمَوْتَى وَنَكْتُبُ مَا قَدَّمُوا وَآَثَارَهُمْ وَكُلَّ شَيْءٍ أحْصَيْنَاهُ فِي إِمَامٍ مُبِينٍ (12)
Artinya:
“Sesungguhnya kamu hanya memberi peringatan kepada orang-orang yang mau mengikuti peringatan dan yang takut kepada Tuhan Yang Maha Pemurah walaupun dia tidak melihatNya. Maka berilah mereka kabar gembira dengan ampunan dan pahala yang mulia. Sesungguhnya Kami menghidupkan orang-orang mati dan Kami menuliskan apa yang telah mereka kerjakan dan bekas-bekas yang mereka tinggalkan. Dan segala sesuatu Kami kumpulkan dalam Kitab Induk yang nyata (Lauh Mahfuzh)”. (QS 36 Yasiin : 11-12)

Sekadar berkongsi:

Apakah aku mampu?

subhanAllah…
Cerita semalam~ 
sungguh berat diriku ya Allah. Selesai sahaja bermain games, aku dengan kawan-kawan petronas terus ke surau bagi menjalankan ibadah fardhu maghrib. Antara kami, Allah memilihku jadi Imam. Subhanallah… tersentak hati, apakah aku layak untuk memimpin Jemaah sedangkah aku pun sendiri amat sukar untuk memimpin diri sendiri kejalanMu ya Allah.
Gambar hanya sekadar Hiasan~ 

“Hendaklah yang menjadi imam bagi sesuatu kaum (jamaah) itu sesiapa yang paling baik dalam kalangan mereka bacaan kitab Allah (bacaan al-Qurannya). Jika mereka itu sama dalam bacaan, maka (pilih) yang paling mengetahui sunnah. Jika mereka itu sama, maka (pilih) yang paling awal hijrahnya. Jika mereka itu sama, maka (pilih) yang paling banyak usianya" (riwayat muslim)

Subhanallah, mashaAllah, Allahuakbar.
Terasa diriku tersangat berat dan suara lantangku bertukar menjadi sayu mengingatimu… ya Allah, ampunilah aku… elakkan aku dari terjerumus ke neraka ya Allah. jika engkau mengkehendaki aku supaya lebih berhati hati dalam menjaga solatku, maka inshaAllah, aku cuba ya Allah. sesungguhnya engkau maha mengetahui apa yang tidak aku ketahui. 


Bersediakah aku? 

Dihujung minggu

Assalamualaikum.

Subhanallah indahnya ciptaan Allah. Ingin sy berkongsi aktiviti yang dilakukan setibanya hujung minggu. Normally, sabtu adalah masa untuk berehat di rumah sepenuhnya. Aktiviti-aktiviti rumah seperti cuci kain, mengemas rumah, bilik, toilet dan cuci kereta antara aktiviti yang dilakukan. Dan ahadnya pula, siang berehat di rumah dan ptg akan melepak menikmati keindahan lautan yang Allah ciptakan. Labuan, sebuah pulau kecil yang diciptakan Allah. Kaya dengan aktiviti Oil & gas industry dan terkenal dengan pantai-pantai yang cantik.

pantai Layang-layangan

 Pantai UMS

Dihujung minggu, masa diluang untuk berada di pantai. Kekadang sendiri, kekadang berteman. Subhanallah… sangat cantik bila melihat matahari terbenam disudut hujung pandangan lautan. Pantai UMS, Layang-layangan, manikar dan Tanjung Aru sepertinya sudah sinonim dengan diriku. Ketenangan dicari dan mendalami betapa indahnya ciptaan Illahi. Tibanya maghrib, kunamakan aktiviti ini sebagai “Misi Jelajah Masjid”. Ku cuba bersolat disetiap masjid/surau di Labuan ni, insyaAllah. aktiviti yang dilakukan bila tiba watku maghrib hinggalah isyak menjelma. Selesai isyak, aktiviti dihujung minggu diakhiri “jom minum!”


Jom ke pantai:

TAMAN SYURGA

assalamualaikum,

Entri kali ini bertajukkan taman syurga. Bila menyebut sahaja taman syurga~ terlintas di sudut kecil hati sanubariku mengingati Raudhah~ Allahuakbar, betapa rindunya berada di bawah “kubah hijau” di madinah, ataupun nama lain masjid nabawi yang juga merupakan salah satu taman syurga. 

Pintu Keluar Raudhah, masjid Nabawi

Namun rindu ini kucuba ubati dengan taman syurga yang lain~ dalam hadis ada menyatakan: Rasullulah S.A.W  bersabda,

“Apabila kalian berjalan melewati taman-taman Surga, perbanyaklah berdzikir”

Para Shahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah yang dimaksud taman-taman Surga itu...?”
Beliau menjawab, “Yaitu halaqah-halaqah dzikir (majelis ilmu)”
[Hasan, HR at-Tirmidzi: 3510, Ahmad: III/150, Silsilah ash-Shahiihah: 2562]


Subhanallah, Allahuakbar.

Perkongsian majlis ilmu tadi (lepas maghrib|surau An-nur Labuan) memberitahu betapa pentingnya ILMU dalam kehidupan. Berdasarkan ceramah 45minit oleh Imam Muda Ustaz Abdul Jabbar, pentingnya ilmu melebihi pentingnya harta benda. Malahan, kekayaan seseorang bergantung kepada ilmu yang dimilikinya. Beliau memetik, betapa alim ulamak terdahulu bersungguh sungguh dalam mendalami ilmu. Contoh yg diberikan sgt terdetik dihati sanubariku. Cnthnya: Imam Syafie, yang mana walaupun dalam keadaan yang sangat sibuk, mampu untuk mencatit pelbagai ilmu yang berguna hingga kini. Dikatakan oleh ahli sejarawan, Imam Syafie menulis ketika tidur. Beliau akan tertidur, bangun, solat sunat dan lalu menulis. beliau mendapat ilham dari Allah s.w.t. mashaAllah, allahuakbar~ begitu gigih para ilmuwan islam terdahulu.

 IM USTAZ ABDUL JABAR, MASJID AN-NUR LABUAN|06 March 2014

Cnth lain, Imam AL-Baihaqi, yang tidak mempunyai jari, dan hanya menulis dengan kedua tapak tangan yang memegang pena dan di"statik"kan tempat menulis (kertas, pokok dll) menggunakan kedua belah kakinya, namun masih boleh menjadi ahli ILMUWAN islam yang terkenal hingga kini. Betapa hebat dan berusahanya alim ulamak terdahulu dalam menuntut ilmu. mashaAllah

Jika dibandingkan insan yang kerdil ini, jauh sangat berbeza. Ya ALLAH aku mohon dipinjamkan ilmuMU ya ALLAH, dan tetapkanlah hati dalam mencari ilmu dalam “taman-taman syurgamu”

pandangan dari sisi tempat dudukku~ 

Ku singkap tabir kehidupan kita, aku tertanya, tidak salahkan jika kita menuntut ilmu dunia seperti sains, kimia, engineering, physics dan lain-lain. Namun ilmu akhirat kita sangatlah kerdil. Seolah-olah ilmu dunia yang dikejar itu menjadikan kita obses akan nikmat dunia dan jauh sekali sudut pandangan kita menuju ke akhirat. Allahuabar. Ampuni aku ya Allah, jika selama ini aku lalai dalam mencari ilmuMu. Teringat aku akan kata-kata seorang ustaz.

“kejarlah dunia, seolah-olah kamu akan mati 1000 tahun lagi, dan kejarlah akhirat seolah-olah kamu akan mati esok hari”

Aku berdoa, supaya kita dapat perbaiki diri, tenung diri dan lihat betapa kerdilnya ilmu kita seumpama jika dicelup jari kelingking kita dalam lautan, kemudian mengangkatnya, air yang melekat pada jari kita itulah ilmu yang kita perolehi. betapa kecilnya kita, namun kita lupa yang sehingga kita bangga terdapat ilmu yang Allah pinjamkan itu.  Nauzubillah. Allahualam

Pinjamkan aku ilmuMu ya Allah:

 

assalamualaikum,

subhanallah, Allahuakbar...

terasaa diri ini ditimpa ujian daripada Allah. mungkin beginilah lumrah kehidupan dalam bekerja. ada pelbagai ragam dan adegan manusia. ada yang baik ada yang buruk, ada yang suka ada yang benci, ada yang cerewet ada yang slumber. namun janji Allah itu pasti.

walaupun terasa diri ini amat berat berhadapan dengan ragam "seseorang", namun ku bersyukur juga. kerana aku yakin, bahawa ujian ini lebih mendekatkan kita kepada Allah. lebih mudah untuk aku meluah dan memohon pertolongan. kerana aku tahu yang Allah itu maha mendengar dan pemurah. dia pasti akan menolong hambaNYAyang dalam kesusahan dan memohon kepadanya. kekadang, aku terasa diri sgt lemah dan terlalu memikirkan sifat manusia samaada sesuatu yang dilakukan itu betul atau tidak. namun aku tersepit dalam situasi kerja yang sendiri aku pun tidak faham apa kemahuannya.

 
photo: bersyukur dapat baca buku ini. Thanks to my best friend! kamariah~ 


subhanallah, allahuakbar!

aku yakin ENGKAU dengar luahan hatiku ini ya Allah. maka tunjukkanlah aku ketenangan jiwa dan tetapkanlah diriku pada jalan yang engkau redhai dalam menjalani ujianMu ya Allah...


لاَ يُكَلِّفُ ٱللَّهُ نَفْسًا إِلاَّ وُسْعَهَا لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا ٱكْتَسَبَتْ رَبَّنَا لاَ تُؤَاخِذْنَآ إِن نَّسِينَآ أَوْ أَخْطَأْنَا رَبَّنَا وَلاَ تَحْمِلْ عَلَيْنَآ إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى ٱلَّذِينَ مِن قَبْلِنَا رَبَّنَا وَلاَ تُحَمِّلْنَا مَا لاَ طَاقَةَ لَنَا بِهِ وَٱعْفُ عَنَّا وَٱغْفِرْ لَنَا وَٱرْحَمْنَآ أَنتَ مَوْلَـٰنَا فَٱنْصُرْنَا عَلَى ٱلْقَوْمِ ٱلْكَـٰفِرِينَ

"Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdoa): "Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri ma'aflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir.""
(Al Baqarah:286)


cuba bertahan: 

Assalamualaikum,

Apa khabar pembaca semua? Semoga kalian diberkati Allah s.w.t dan sentiasa dalam perlindungannya. Seperti sebelum ini, aku cuba imbas kembali kenangan lalu sepanjang tempoh blog ini usang hinggalah kini. Terlintas seketika di minda untuk ku ceritakan semula kisah ketika berada di puncak gunung kinabalu. Sesuatu yang Wajib dilawati oleh rakyat sabah. Kerana seting kali diajukan soalan kepada rakyat sabah tenatang gunung kinabalu? Mcmna kinabalu? Sudah naik ke belum? How the temperature?.. kalau mana-mana org sbh yang belum menjejakkan kaki kesana, pasti akan terasa malu dan terdiam seketika sbb tanah air sendiri belum diterokai. Namun bagiku~ Alhamdulillah… Allah beri rezeki untukku melihat kebesarannya dipuncak 4095.2 M low peak kinabalu/ 6 July 2013.
malam sebelum bertolak dari shah alam ke sabah

Satu pengalaman yang sungguh mengujakan, XPDC ini disertai oleh sekumpulan kawan-kawan ketika sekolah di SMK pengiran dulu. Untuk makluman, CAJ yang dikenakan untuk pakej 2 hari 1 malam di kinabalu untuk sabah = rm 250, dan semenajung=RM 500/head. Terdapat dua jalan untuk sampai ke LABAN RATA antaranya melalui timpohon ataupun mesilau (laluan yang agak panjang +2000 M berbanding melalui jalan impohon). Pengalaman yang sunggu mengujakan sepanjang perjalanan dan ketika sampai di LABAN RATA banyak pengalama yang pahit telah ditempuhi. Antaranya, penginapan yang kurang selesa, demam, nda da air panas (terpaksa bersuci dgn air sejuk) dan macam-macam lagi.



sebelum mendaki... 

Namun semua itu mengajar erti keseronokan dan menjadi pengalaman yang jika diingati boleh membuat diri tersenyum sendiri.
kad inilah yang akan menjadi kenangan (nama dan no. pendaki tertera sbg pengenalan diri)

jalan ditempuh melalui laluan mesilau

at LABAN RATA, 7 july 2013,2.30 pagi

bukti Puncak gunung kinabalu ditawan!!! 

#selfie di puncak gunung kinabalu

indahnya ciptaanMu ya ALLAH, nikmat mana lagi yang aku hendak dustakan

anda akan memilikinya jika anda smpai ke puncak!!! hehe

insyaAllah 23 ogos 2014, akan berulang lagi misi XPDC gunung kinabalu 2014, Cuma kali ini, peserta dan juga pendaki dari orang yang berbeza. insyaAllah.

**gambar lanjut, blh lawati facebook, Jumardi Abu Bakar... 

p/s: orang sabah wajib jejakkan kaki terlebih dahulu sebelum orang lain.. hehe J

Nikmat mana lagi yang ingin aku dustakan: 
 

Related Posts with Thumbnails
  • tetamu bertandang

    Demi masa

    Followers